Melejitkan Ekosistem Derap Pemberdayaan Dhuafa Mustadhafiin

Talkshow Kabar MPM ‘Melejitkan Ekosistem Derap Pemberdayaan Dhuafa Mustadh’afin’ di sela Rakerpim MPM 2022-2027

WARTAMU.ID, Berangkat dari teologi Al Ma’un, Muhammadiyah melalui Majelis Pemberdayaan Masyarakat (MPM) diharapkan mengentaskan masalah kemiskinan – ketidakberdayaan masyarakat. Kerja pemberdayaan merupakan usaha Muhammadiyah mentransformasikan masyarakat.

Demikian disampaikan oleh Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Bidang Pemberdayaan Masyarakat dan Lingkungan Hidup, Anwar Abbas di acara Talkshow Kabar MPM ‘Melejitkan Ekosistem Derap Pemberdayaan Dhuafa Mustadh’afin’ di sela Rakerpim MPM 2022-2027, Sabtu (1/4) di UC UGM, Yogyakarta.

Talkshow Kabar MPM ‘Melejitkan Ekosistem Derap Pemberdayaan Dhuafa Mustadh’afin’ di sela Rakerpim MPM 2022-2027

Hemat Anwar Abbas, masyarakat yang diberdayakan oleh Muhammadiyah yang awalnya sebagai penerima zakat (mustahik) bisa bertransformasi menjadi pemberi zakat (muzzaki). Transformasi ini menurutnya menjadi indikator sederhana dalam mengukur kerja-kerja pemberdayaan.

Keberpihakan Muhammadiyah terhadap kelompok marginal, dhuafa-mustadh’afin merupakan komitmennya terhadap ajaran Agama Islam. Mengutip salah satu hadis nabi, Abbas mengatakan bahwa tidak dikatakan seseorang yang perutnya kenyang sementara tetangganya kelaparan.

“Oleh karena itu tidak boleh ada orang yang miskin di sekeliling kita. Dan kalau ada orang yang miskin atau fakir yang tinggal di sekeliling kita itu tanggung jawab kita sebagai seorang muslim untuk membantu mereka, memberdayakan mereka.” Ungkapnya.

Talkshow Kabar MPM ‘Melejitkan Ekosistem Derap Pemberdayaan Dhuafa Mustadh’afin’ di sela Rakerpim MPM 2022-2027

Sementara itu, Ketua MPM PP Muhammadiyah, M. Nurul Yamien mengatakan gerakan pengentasan kemiskinan di Indonesia tidak bisa dilakukan secara sepihak. Pasalnya, pemberdayaan masyarakat merupakan kerja-kerja kolaboratif yang memerlukan nafas dan logistik yang panjang.

Menyinggung tema Rakerpim MPM 2022-2027, ‘Melejitkan Ekosistem Derap Pemberdayaan Dhuafa Mustadh’afin’, Yamien menjelaskan bahwa di dalamnya menyangkut tentang sinergi-kolaborasi baik di internal Persyarikatan Muhammadiyah, juga dari eksternal Muhammadiyah.

Talkshow Kabar MPM ‘Melejitkan Ekosistem Derap Pemberdayaan Dhuafa Mustadh’afin’ di sela Rakerpim MPM 2022-2027

“Sehingga MPM terbuka dengan siapapun untuk tugas-tugas kemanusiaan ini dalam mengentaskan kemiskinan. Tentu dengan harapan yang tadinya mustahik menjadi muzzaki, itu ada sebuah transformasi ekonomi, budaya, teknologi dalam pendekatannya.” Ungkap Yamien.

Maka konsep pemberdayaan yang dilakukan oleh MPM menempatkan masyarakat bukan sebagai obyek, melainkan mereka sebagai subyek perubahan-transformasi yang menolong diri mereka sendiri.

Loading

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *