Di Way Kanan, Membiarkan Jalanan Rusak Adalah Bukti Kepedulian Pemerintah agar Masyarakat Terlatih Berkendara

  • Bagikan
Gambar Oleh Iwan Budi Prayogo

WARTAMU.ID – Pembangunan jalan serta perbaikan jalan yang ditayangkan media membuat saya sebagai pengendara motor shogun dengan peredam kejut yang sudah di tinggikan merasa dikucilkan. Motor yang sudah didesain dengan suspension tinggi dan empuk saja lebih nyaman jika digunakan melibas jalanan rusak berbatu daripada aspal halus.

Untung saja itu hanya berita di media, tidak semua jalanan telah diperbaiki. Syukurlah, ada berbagai jalanan yang masih bolong, aspal ngelupas, dan bahkan belum pernah tersentuh aspal sama sekali. Masih dijumpai hal-hal seperti itu? Aishh pertanyaan macam apa ini, tentu ada, lah! Di Kabupaten Way Kanan juga banyak.

Tentu jalan dengan medan yang rusak seperti itu cukup mengasyikan. Saat musim kemarau, lubang-lubang akan terlihat jelas dan tentunya akan menguji skill pengendara. Mungkin ini alasan kenapa saat buat SIM C dulu saya dites untuk melewati cone secara zig-zaq. Ya, penggagas dari tes SIM itu seolah berkata, “Ingat, jalanan kita sangat mengasyikkan, tes zig-zag ini baru permulaan, kamu harus lolos, agar ke depannya siap melewati zig-zag yang lebih asyik dalam menghindari lubang-lubang jalan, Itu kalau musim kemarau. Memasuki bulan Desember sampai April seperti sekarang, di jalanan masuk Banjit dari Simpang neki sampai ke kampung paling ujung, Sumber Sari di kabupaten, Way Kanan musim hujan telah berkuasa. Jalanan yang rusak tadi berubah menjadi kolam susu coklat dan tidak terlihat apakah ia berlubang atau tidak. Di sini para pengendara motor akan mengalami kesenangan tiada tanding, feeling menjadi nomor wahid untuk memilih jalan yang terbaik. Seperti di acara game show “Benteng Takeshi“, peserta akan memilih mana jalan yang tepat. Jika mereka gagal, akan kecebur.

Namun, tidak usah khawatir, jika masuk ke lubang-lubang itu juga bukan malapetaka. Malah tandanya kamu telah membuktikan sendiri bahwa jalanan di Kabupaten Way Kanan memang asyik. Keasyikan itu tidak hanya dijumpai di jalanan kota, di kampung jauh lebih banyak.

Tampaknya jalanan di Kabupaten Way Kanan, terutama akses dari kampung ke kampung memang sengaja disetting untuk mengasah kemampuan berkendara masyarakat. Mengingat bahwa tingkat kecelakaan dari kendaraan bermotor, terutama roda dua memang tinggi.

Jika dilakukan secara terang-terangan ada pelatihan untuk meningkatkan skill berkendara, tentu masyarakat akan males untuk ikut. Lebih baik pergi ke ladang, sawah, atau tempat kerja mereka.

Mengetahui karakter masyarakat yang jelas akan menolak pelatihan itu, maka pemangku kebijakan membuat terobosan lain agar tujuannya dapat tercapai, tapi dengan cara yang dapat diterima masyarakat. Ya, jawabannya adalah membiarkan akses jalan rusak di kampung-kampung tetap berbatu maupun berlumpur. Salut dengan upaya yang satu ini. Bukan hanya skill berkendara saja yang terlatih, tetapi terbukti mampu melahirkan mekanik di bidang mesin dan modifikasi sepeda motor. Lantaran jalanan yang asyik itu, maka motor-motor bebek seperti Revo, Supra, bahkan Astrea diubah menjadi trail. Tentu bakat ini tidak akan didapat jika jalanan sudah aspal semua.

Namun, masih ada saja yang berpikir bahwa jalanan yang dibiarkan rusak khususnya di Kabupaten Way Kanan ini merupakan bentuk tidak perhatian pemerintah terhadap masyarakat. “Waktu kampanye bilangnya mau menyejahterakan masyarakat, membangun kampung. Kok, jalan rusak dibiarkan begitu saja,” omongan yang keluar dari orang-orang pengguna jalan rusak. Tenang, orang semacam ini hanya belum tersadar saja bahwa jalan rusak seperti yang sudah saya sebutkan tadi sengaja untuk melatih skill berkendara dan urusan modifikasi, bukannya karena pemerintah diam.

Saya yakin, pemerintah tidak mungkin berbohong dan tidak mungkin membiarkan rakyatnya menikmati jalan rusak tanpa tujuan, apalagi hanya karena kurang dana, yang entah kekurangan karena apa dan dibuat untuk apa. Toh, kalau memang pemerintah tanpa tujuan membiarkan jalanan rusak, pasti sudah masuk berita-berita, dong? Wong, selama ini yang masuk kebanyakan pembangunan dan kesejahteraan demi rakyat!
Sekali lagi pemerintah ingin menegaskan bahwa hal-hal yang terlihat seperti tidak peduli, justru jika dicermati merupakan suatu kepedulian yang besar.

Kalau pemerintah di Kabupaten Way Kanan ini memang lalai atau lupa terhadap perbaikan maupun pembangunan jalan kampung ke kampung tentu kerusakan paling hanya di satu atau dua titik saja. Nah, ini jalan rusak seperti judul lagunya Blackout, “Selalu Ada”. Tidak mungkin pemerintah setega dan sengaja seperti itu. Ingat, jalan rusak satu paket dengan program kesejahteraan masyarakat, yang di dalamnya meningkatkan kemampuan berkendara dan modifikasi!

Oleh : Iwan Budi Prayogo

Artikel ini merupakan kiriman pembaca wartamu.id. (Terimakasih – Redaksi)

 694 kali dilihat,  1 kali dilihat hari ini

  • Bagikan

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *