Pola dan Cara Tidur Unik Nenek Moyang Kita

  • Bagikan
Ilustrasi Tidur Homo Sapiens (Nationalgeographic)

WARTAMU.ID, Warta Edu – Pola tidur manusia adalah anomali di antara primata. Kerabat terdekat kita, simpanse, tidur tiga jam lebih lama dari rata-rata orang—di atas kasur yang terbuat dari ranting-ranting yang tergantung di kanopi. Lalu ada lemur tikus, primata berukuran pint dengan lingkaran berkilau disekitar matanya yang sangat suka tidur hingga bisa terbaring tak sadarkan diri selama 17 jam setiap hari. Dikutip dari Nationalgeographic.co.id

David Samson, asisten profesor antropologi di University of Toronto Mississauga, telah menggunakan analisis prediksi tidur untuk memperkirakan waktu tidur primata yang berbeda. Setelah memperhitungkan faktor-faktor seperti ukuran otak, tingkat pemangsaan dan metabolisme, Samson dan rekan-rekannya dapat secara akurat memprediksi berapa banyak tidur yang dibutuhkan setiap spesies, tapi tidak dengan manusia.

“Model kami memprediksi bahwa manusia harus tidur 10,5 hingga 11 jam,” kata Samson. Tapi ini tiga sampai empat jam lebih banyak dari tujuh jam rata-rata orang per malam. Kita tidak hanya tidur jauh lebih sedikit daripada rata-rata kera, kita juga menghabiskan sebagian besar waktu itu dalam tidur rapid eye movement (REM), tahap tidur terdalam. Manusia menghabiskan hingga 25 persen tidur di REM, paling banyak dari semua primata, menurut Samson.

Fakta ini sangat mengejutkan jika kita memperhatikan fungsi tidur. Istirahat malam yang baik dikaitkan dengan kecerdasan, ingatan yang lebih baik, pemecahan masalah yang lebih baik, kreativitas dan inovasi — atribut yang kita kaitkan dengan apa artinya menjadi manusia.

Tidur Berkelompok

Untuk menjelaskan perbedaan tersebut, Samson menyarankan agar tidur lebih pendek dan lebih nyenyak mungkin telah memberikan keuntungan bertahan hidup saat tidur di tanah. Dibandingkan dengan puncak pohon, tidur terestrial membuat Homo sapiens lebih rentan terhadap pemangsaan. Tidur nyenyak dan dalam waktu yang lebih pendek berarti bahwa manusia purba menerima manfaat menyegarkan dari tidur sambil dapat mempertahankan diri.

Namun, terlalu banyak tidur nyenyak bisa berbahaya. REM adalah tahap tidur di mana kita mengalami mimpi, sehingga otot-otot kita menjadi lumpuh untuk menghindari mewujudkan mimpi-mimpi ini. Dalam “social sleep hypothesis” miliknya-hipotesis Samson menunjukkan bahwa nenek moyang kita mengurangi risiko tidur nyenyak dengan tidur dalam kelompok besar dengan setidaknya satu orang berjaga.

“Perkemahan manusia seperti cangkang siput. Mereka dapat mengambilnya dan memindahkannya bersama mereka,” kata Samson. Pemburu-pengumpul nenek moyang kita mungkin tidur berkelompok 15 hingga 20 orang di sekitar api unggun, bergiliran tetap terjaga dan mengawasi yang lain.

Perlindungan yang diperoleh dari tidur secara berkelompok memungkinkan manusia purba mendapatkan istirahat malam yang lebih baik. Seperti yang diketahui siapa pun yang pernah menangani anak yang kurang tidur, tidur yang lebih baik membuat kita lebih mudah menerima dan memfasilitasi interaksi sosial. Membangun hubungan yang lebih kuat mungkin telah mendorong kelompok tidur yang lebih kooperatif dan meningkatkan kualitas tidur, dalam lingkaran umpan balik mengantuk.

Dengan tidur lebih efisien, manusia purba juga bisa tetap terjaga hingga larut malam — menyanyikan lagu, mempelajari keterampilan baru, dan mengembangkan persahabatan. Waktu ekstra yang dihabiskan untuk mentransmisikan informasi budaya dan memperkuat ikatan sosial akan memberikan H. sapiens keuntungan evolusioner.

Petunjuk Kontemporer

Petunjuk tentang perilaku tidur berkelompok dari nenek moyang kita dapat dilihat dalam pola tidur modern kita. Sebuah studi 2011 menemukan bahwa orang yang kesepian mengalami tidur yang lebih terfragmentasi daripada mereka yang lebih terhubung secara sosial, sebuah efek yang penulis kaitkan dengan kurangnya rasa aman.

Bukti tidak langsung lainnya untuk hipotesis tidur sosial berasal dari perbedaan alami saat kita merasa mengantuk. Perbedaan ini, atau chronotypes, adalah apa yang biasa kita sebut sebagai “night owl” atau “morning bird”. Seleksi alam mungkin menyukai perbedaan genetik dalam kronotipe untuk meningkatkan kemungkinan bahwa setidaknya satu anggota kelompok tidur terjaga pada satu waktu, menurut Samson.

Hanya selama beberapa dekade terakhir para antropolog dapat mengambil studi tidur dari lab dan ke lapangan, berkat pengembangan kecil sensor seperti jam tangan yang menawarkan alternatif untuk mesin electroencephalography (EEG) berat yang digunakan secara tradisional. Samson dan rekan-rekannya mengumpulkan banyak data tentang pola tidur leluhur dengan mengamati Hadza, komunitas pemburu-pengumpul modern di Tanzania.

Mengukur pola tidur mereka selama beberapa minggu, para peneliti menemukan bahwa secara mengejutkan jarang semua anggota masyarakat tidur pada waktu yang sama: itu terjadi hanya selama 18 menit selama periode 20 hari. Mereka juga menunjukkan bahwa kronotipe berubah seiring bertambahnya usia, menunjukkan bahwa kelompok yang terdiri dari beberapa generasi kemungkinan memiliki keuntungan bertahan hidup terbesar.

Hanya selama beberapa dekade terakhir para antropolog dapat mengambil studi tidur dari lab dan ke lapangan, berkat pengembangan kecil sensor seperti jam tangan yang menawarkan alternatif untuk mesin electroencephalography (EEG) berat yang digunakan secara tradisional. Samson dan rekan-rekannya mengumpulkan banyak data tentang pola tidur leluhur dengan mengamati Hadza, komunitas pemburu-pengumpul modern di Tanzania.

Mengukur pola tidur mereka selama beberapa minggu, para peneliti menemukan bahwa secara mengejutkan jarang semua anggota masyarakat tidur pada waktu yang sama: itu terjadi hanya selama 18 menit selama periode 20 hari. Mereka juga menunjukkan bahwa kronotipe berubah seiring bertambahnya usia, menunjukkan bahwa kelompok yang terdiri dari beberapa generasi kemungkinan memiliki keuntungan bertahan hidup terbesar.

 731 kali dilihat,  2 kali dilihat hari ini

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *